“The Nobel Prize in Physiology or Medicine 2015”

5 Oktober 2015, The Nobel Assembly at Karolinska Institutet telah menganugerahkan The Nobel Prize in Physiology or Medicine 2015. Penghargaan pertama diberikan kepada kepada William C. Campbell dan Satoshi Ōmurauntuk atas penemuan tentang terapi terhadap infeksi yang disebabkan oleh parasit roundworm dan untuk Youyou To atas penemuan-penemuannya mengenai terapi terhadap Malaria.

6-11-15-4-1 6-11-15-4-2 6-11-15-4-3

Penyakit yang disebabkan oleh parasit telah menjangkiti manusia selama ribuan tahun dan merupakan masalah utama kesehatan global. Secara khusus, penyakit parasitik mempengaruhi populasi termiskin di dunia dan mewakili hambatan besar untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan. Pemenang Hadiah Nobel tahun ini telah mengembangkan terapi yang telah merevolusi pengobatan beberapa penyakit parasit paling dahsyat.

William C. Campbell dan Satoshi Ōmura menemukan obat baru, avermectin, yaitu derivatif yang radikal telah menurunkan river blindness dan limfatik filariasis, serta menampilkan kemanjuran terhadap jumlah penyakit parasit lainnya. Youyou Tu menemukan artemisinin, obat yang telah secara signifikan mengurangi angka kematian untuk pasien yang menderita malaria.

6-11-15-4-4

Gambar 1: The Nobel Prize in Physiology or Medicine 2015, penemuan tentang terapi novel untuk beberapa penyakit parasit paling dahsyat: River Blindness, limfatik Filariasis (kaki Gajah) dan Malaria. Distribusi penyakit ini hampir sama dan kolektif ditampilkan biru pada peta dunia.

Satoshi Ōmura, mikrobiolog Jepang dan pakar dalam mengisolasi produk alam, berfokus pada sekelompok bakteri seperti Streptomyces yang tinggal di tanah dan dikenal menghasilkan sejumlah besar agen dengan aktivitas antibakteri (termasuk Streptomisin yang ditemukan oleh Selman Waksman, hadiah Nobel 1952).

Dilengkapi dengan keterampilan yang luar biasa dalam mengembangkan metode kultur skala besar dan karakterisasi bakteri, Ōmura mengisolasi strain baru Streptomyces dari sampel tanah dan berhasil memkulturkan mereka di laboratorium. Dari ribuan kultur yang berbeda, ia memilih sekitar 50 dari yang paling menjanjikan, dengan maksud untuk analisa lebih lanjut mengenai aktivitasnya dalam melawan mikroorganisme berbahaya.

William C. Campbell, seorang ahli biologi parasit yang bekerja di Amerika Serikat memperoleh Streptomyces dari Omura dan menjelajahi keampuhan mereka. Campbell menunjukkan bahwa komponen dari salah satu kultur sangat efisien melawan parasit di domestik dan hewan ternak. Agen bioaktif dimurnikan dan diberi nama avermectin, yang kemudian secara kimiawi diubah menjadi senyawa yang lebih efektif yang disebut ivermectin. Ivermectin kemudian diuji pada manusia dengan infeksi parasit dan secara efektif membunuh parasit larva (microfilaria). Secara kolektif, Ōmura dan Campbell’s berkontribusi pada penemuan baru kelas obat-obatan dengan khasiat yang luar biasa terhadap penyakit parasitik.

Malaria secara tradisional dapat diatasi oleh klorokuin atau kina. Akhir tahun 1960-an, upaya untuk membasmi Malaria telah gagal. Pada waktu itu, Youyou Tu mencoba menggunakan jamu tradisional dan merasa tertantang untuk mengembangkan terapi untuk Malaria, dan ekstrak tanaman artemisia annua menunjukkan kandungan komponen aktif yang menarik untuk dikembangkan. Hasil penelusuran dan peninjauan kembali literatur kuno telah menjadikan Tu sebagai orang pertama yang berhasil menemukan komponen ini, yang kemudian disebut Artemisinin, yang dikenal sangat efektif terhadap parasit Malaria untuk hewan dan manusia yang terinfeksi. Artemisinin mewakili kelas baru agen obat yang dapat dengan cepat membunuh parasit Malaria pada tahap awal perkembangan parasit, dimana potensi tersebut belum pernah terjadi sebelumnya dalam pengobatan malaria berat.

Profil Penerima Nobel

 6-11-15-4-5William C. Campbell lahir tahun 1930 di Ramelton, Irlandia. Setelah menerima gelar BA dari Trinity College,   Universitas Dublin, Irlandia pada tahun 1952, ia menerima gelar PhD dari University of Wisconsin, Madison, WI, Amerika Serikat pada tahun 1957. Dari tahun 1957-1990, ia adalah dengan Institut Penelitian terapeutik, Merck dari 1984-1990 sebagai ilmuwan Senior dan Direktur Assay penelitian dan pengembangan. Saat ini, Campbell adalah Research Fellow Emeritus di Universitas Drew, Madison, New Jersey, Amerika Serikat.

6-11-15-4-6Satoshi Ōmura dilahirkan pada tahun 1935 di Prefektur Yamanashi, Jepang dan adalah warga negara Jepang. Ia menerima gelar PhD dalam ilmu-ilmu farmasi pada tahun 1968 dari Universitas Tokyo, Jepang dan PhD dalam kimia pada tahun 1970 dari Tokyo University of Science. Dia adalah seorang peneliti di Institut Kitasato, Jepang dari 1965-1971 dan profesor di Universitas Kitasato, Jepang 1975-2007. Dari 2007, Satoshi Ōmura telah Profesor Emeritus di Universitas Kitasato.

6-11-15-4-7Youyou Tu dilahirkan tahun 1930 di Cina dan adalah warga negara Cina. Ia lulus dari Departemen farmasi di Beijing Universitas Kedokteran pada tahun 1955. 1965-1978 ia adalah asisten profesor di Cina Akademi dari obat tradisional Cina, dari 1979 – 1984 profesor dan dari 1985 Profesor pada lembaga yang sama. Dari tahun 2000, Tu telah kepala profesor di Cina Akademi dari obat tradisional Cina.

Penulis : Vindi Nur Amalia

Sumber: http://www.nobelprize.org/nobel_prizes/medicine/laureates/2015/press.html

 

You may also like...