Brokoli (Brassica oleracea var. Botrytis)

Brokoli (Brassica oleracea L. var. botrytis L.) merupakan tanaman sayuran subtropik yang banyak dibudidayakan di Eropa dan Asia. Tanaman brokoli termasuk tanaman musim dingin, sehingga cocok ditanam pada daerah pegunungan (dataran tinggi) yang beriklim sejuk. Di Indonesia, tanaman brokolis dibudidayakan secara luas pada daerah tinggi2.

Pada mulanya bunga brokoli dikenal sebagai sayuran daerah beriklim dingin (sub tropis), sehingga di Indonesia cocok ditanam di dataran tinggi antara 1.000 – 2.000 meter dari atas permukaan laut (dpl) yang suhu udaranya dingin dan lembab. Temperatur optimum untuk pertumbuhan sayuran ini antara 15,5 – 18°C dan maksimum 24°C. Setelah beberapa negara di kawasan Asia berhasil menciptakan varietas-varietas unggul baru yang tahan terhadap temperatur tinggi (panas), maka brokoli dapat ditanam di dataran menengah sampai tinggi. Tanaman brokoli termasuk kedalam tanaman sayuran semusim atau berumur pendek. Tanaman brokoli hanya dapat berproduksi satu kali dan setelah itu akan mati[1].

1

  1. Klasifikasi

Kingdom                : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom        : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

Super Divisi          : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

Divisi                          : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas                          : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)

Sub Kelas                : Dilleniidae

Ordo                           : Capparales

Famili                          : Brassicaceae (suku sawi-sawian)

Genus                          : Brassica

Spesies                        : Brassica oleracea var. botrytis[2]

  1. Deskripsi

Brokoli memiliki tangkai daun agak panjang dan helai daun berlekuk lekuk panjang. Tangkai bunga brokoli lebih panjang dan lebih besar dibandingkan dengan kubis bunga. Massa bunga brokoli tersusun secara kompak membentuk bulatan berwarna hijau tua, hijau kebiru-biruan, kuning atau putih dengan diameter antara 15-20 cm atau lebih2.

Bentuk tanaman ini selintas mirip dengan kubis bunga. Hanya saja kepala bunganya tersusun atas kuntum-kuntum bunga dan tangkainya berdaging tebal.Tergantung varietasnya, warna kepala bunga ada empat macam yaitu hijau, ungu, putih dan hijau muda. Pada ketiak daun muncul juga kepala bunga yang lebih kecil dan akan keluar bila kepala bunga utama telah dipangkas atau dipanen. Kepala bunga utama dan samping serta tangkai berdaging tebal merupakan bagian-bagian yang biasa digunakan atau dimakan2.

Biji brokoli memiliki bentuk dan warna yang hampir sama, yaitu bulat kecil berwarna coklat sampai kehitaman. Biji tersebut dihasilkan oleh penyerbukan sendiri ataupun silang dengan bantuan sendiri ataupun serangga. Buah yang terbentuk seperti polong-polongan tetapi ukurannya kecil, ramping danpanjangnya sekitar 3-5 mm2.

  1. Kandungan Kimia

Brokoli mengandung air, protein, lemak, karbohidrat, serat, kalsium, zat besi, vitamin (A, C, E, tiamin, riboflavin, nikotinamid), beta karoten, dan glutation.Selain itu brokoli mengandung senyawa sianohidroksibutena (CHB), sulforafan dan iberin yang merangsang pembentukan glutation. Selain itu dari proses biosintesis di dalam brokoli juga dihasilkan 3,3-diindolilmetana2.

  1. Khasiat

Brokoli berkhasiat mempercepat penyembuhan penyakit serta mencegah dan menghambat perkembangan sel-sel kanker di dalam tubuh. Terutama penyakit kanker yang berkaitan dengan hormon, seperti kanker payudara pada wanita dan kanker prostat yang mengancam pria. Manfaat lainnya brokoli mampu mencegah serangan stroke. Tanaman ini sangat baik dikonsumsi penderita kencing manis. Kandungan kromium dan seratnya dapat mengatur kadar gula darah. Brokoli memperkuat sel-sel tulangsehingga dapat mencegah penyakit pengeroposan tulang (osteoporosis) di usia tua. Brokoli juga dapat mencegah migrain, penyakit maag dan dapat meningkatkan kekuatan otak. Selain itu dapat juga digunakan sebagai antibiotik karena kandungan sulforafannya bisa membunuh bakteri yang kebal antibiotik2.

[1] Kurniasih, 2011. “BAB II Tinjauan Pustaka”. (On-line) tersedia di : http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/28883/4/Chapter%20II.pdf (07 Juni 2015)
[2] Plantamor,2012. “Informasi Spesies”. (On-line) tersedia di : http://www.plantamor.com/index.php?plant=224 (07 Juni 2015)

Penulis : Lidya Marisca

 

Comments are closed.